Tembok Ditulisi Sarang Pungli, Komisi III : Informasi yang Sebut Anggota Polres Luwu Alami Masalah Kejiwaan Diragukan

Luwu, Lini Indonesia – Anggota Komisi III DPR dari Fraksi Partai Demokrat Santoso mempertanyakan keterangan yang menyebutkan anggota Polres Luwu berpangkat ajun inspektur polisi dua yang mencoret tembok polres dengan kalimat “Sarang Pungli & Sarang Korupsi” mengalami masalah kejiwaan.

“Jika Aipda HA masih sakit, kenapa dia masih ditugaskan. Bukankah itu menyalahi prosedur? Karena sebagai anggota Polri bagaimana dia dapat menolong masyarakat jika dia mengidap Orang Dengan Gangguan Jiwa?” kata Santoso, Minggu (16/10/2022).

Bacaan Lainnya

Menurut informasi, anggota itu semula bertugas di Unit Tipikor Satreskrim Polres Luwu, kemudian dipindah ke bagian penjagaan.

Santoso terkesan meragukan keterangan Polres Luwu yang menyebutkan anggota itu mengalami masalah kejiwaan.

“Yang menarik adalah mengapa Aipda H yang diindikasikan sakit ODGJ, namun menulis melalui coretan di dinding kantor Polres Luwu dengan kalimat “Sarang Pungli dan Sarang Korupsi.” ODGJ apalagi sampai akut, saya yakin tidak mungkin dapat menulis seperti itu,” kata Santoso.

Fenomena ini suatu hal yang menarik, bisa saja tulisan itu merupakan ungkapan dan pelampiasan hati dari Aipda H sebagai anggota Polri yang memang melihat dan merasakan bahwa di tubuh institusinya menjadi sarang pungli dan sarang korupsi,” Santoso menambahkan.

Menurut Santoso tindakan anggota polisi itu dapat dijadikan otokritik bagi Polri.

“Hal ini agar dijadikan otokritik Polri bahwa hal itu disampaikan langsung oleh anggotanya yang bertugas di Polres Luwu yang jauh dari pusat komando Polri,” kata Santoso.

Menurut Santoso bisa menjadi kelalaian Kapolres Luwu jika mengetahui anggota polisi belum sehat berdasarkan hasil medis — terkait masalah kejiwaan — namun anggota polisi itu tetap diberi tugas sebagai anggota Polri aktif.

“Bukankah ada ketentuan di Polri bagi anggota Polri yang tidak dapat aktif karena satu dan lain hal dapat mengambil cuti di luar tanggungan negara,” kata Santoso.

Kepala Satuan Reserse dan Kriminal Polres Luwu AKP Jon Paerunan sebelumnya menjelaskan anggota polisi itu pernah dirawat di rumah sakit dan hasil pemeriksaan menyatakan dia mengalami masalah kejiwaan.

“Masih anggota. Sakit, dia sakit,” kata Jon, Sabtu, 15 Agustus 2022. (*)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *